Bertanam Seledri di Lahan yang Sempit

Bagaimana cara menanam seledri dengan lahan yang sempit?

Cara menanam seledri dilahan sempit sbb :

1. Menanam seledri bisa menggunakan pot atau polibag dg media tanam organik

2. Alternatif lain ( vertikultur )

Istilah vertikultur berasal dari bahasa Inggris, verticulture.
Terdiri dari dua kata, vertical dan culture.

Di dalam dunia pertanian pengertian vertikultur adalah budidaya tanaman dengan cara bertingkat atau bersusun memanfaatkan ruang ke arah atas.

Pada dasarnya jenis bertani semacam ini tidak jauh berbeda dengan bertani di kebun atau ladang. Sama-sama membutuhkan sinar matahari, air dan unsur-unsur hara untuk pertumbuhannya. Perbedaannya hanya terletak pada lahan yang digunakan.

Dalam sistem pertanian konvensional, misalnya,satu meter persegi mungkin hanya bisa menanam lima pohon.

Dengan vertikultur, lahan seluas itu bisa ditanami sampai 20 pohon.

Teknik pertanian bertingkat seperti ini biasanya untuk membudidayakan tanaman semusim atau berumur pendek seperti sayuran.

Aneka sayuran yang dapat ditanam antara lain seledri,selada,kangkung,bayam,kemangi,
sawi,caisim atau kailan. Pohon cabai,tomat,atau terong, juga mudah sekali tumbuh dengan cara ini.

Jenis tanaman obat-obatan atau tanaman hias pun layak untuk dicoba.

Sistem pertanian vertikultur sangat cocok diterapkan di kota-kota besar, sanggup pula dikembangkan di daerah rawan banjir. Pasalnya,kebun mini ini sifatnya portable alias dapat dipindah-pindahkan dengan mudah.

Menurut para pengamat pertanian,vertikultur merupakan solusi pertanian masa depan hemat lahan dan ramah lingkungan.

Karena pengertian pertanian vertikal,sistem yang dipakai adalah bersusun ke atas dengan membuat rak-rak untuk menaruh tanaman.

Rak tersebut dapat dibuat dari kayu atau bumbu. Bila ingin lebih kuat dapat menggunakan kerangka dari besi.

Tapi ongkos pembuatannya akan lebih mahal. Mengenai bentuk dan ukuran rak, terserah kreativitas masing-masing, yang penting sanggup menopang atau diisi banyak tanaman,

kuat dan mudah dipindah-pindahkan. Tipe yang umum dipakai berbentuk persegi panjang,segitiga, atau mirip anak tangga, lengkap dengan undak-undakannya.

Dapat pula dibuat dengan sistem gantung ke langit-langit atau atap. Karena bertanam di lahan terbatas, yang diperlukan adalah wadah atau pot tempat menanam tanaman.

Wadah atau pot bisa memanfaatkan barang-barang bekas seperti kaleng cat, kaleng biskuit,ember, botol air mineral atau kantung plastik polybag.

Sejumlah pot tersebut disusun di atas rak bertingkat.

Perlu ditekankan, kunci keberhasilan bercocok tanam dalam pot terletak pada media tanamnya, untuk itu perlu perhatian ekstra. Media tanam bisa dibuat sendiri.

Kualitas kompos sebagai media tanam akan menentukan tingkat pertumbuhan dan produksi tanaman tsb. Hendaknya pupuk kompos mengandung bahan aktif Trichoderma yang disebut dengan pupuk Trichokompos.

Trichoderma merupakan agenhayati yang berfungsi sebagai starter pengomposan sekaligus juga berfungsi sebagai biofungisida. ======================= Cara membuat media tanam organik, seperti Pupuk Trichokompos,Mikro organisme lokal, dan Trichoderma : KLIK DISINI =========================

Mengenai bibit tanaman,
petani vertikultur juga dapat menyemainya sendiri.

Dengan penyemaian sederhana yang diambil dari pohon yang telah mampu menghasilkan bibit.
Caranya yaitu dengan membiarkan buah matang atau setengah kering di pohon. Lalu bijinya dikeringkan dengan cara dijemur.

Untuk benih tanaman semusim,
pilih yang bentuknya bagus dan tidak cacat, serta tenggelam bila direndam air.

Sebelum disemaikan benih direndam dulu dalam air hangat selama satu jam, agar benih lebih cepat berkecambah.

Setelah 3 minggu biasanya bibit siap dipindahtanamkan ke dalam wadah penanaman. Kotak kayu,plastik persegi empat atau polybag kecil sangat baik sebagai tempat persemaian.

Untuk pengadaan bibit tanaman lain dapat diperoleh dari hasil stek atau cangkokan.

Dalam budidaya sistem vertikal ini yang perlu juga diperhatikan adalah perletakan jenis tanaman.

Sayuran yang banyak membutuhkan sinar matahari seperti cabai, selada atau sawi sebaiknya diletakkan pada bagian paling atas.

Sedangkan tanaman jenis ginseng, seledri, serta kangkung bisa di bagian tengah atau bawah.

Perawatan pada tanaman adalah berupa penyiraman dan pemupukan.

Pencegahan hama dan penyakit diusahakan seminimal mungkin,
kalau tidak perlu jangan menggunakan pestisida.

Satu minggu sekali diberi pupuk Trichokompos dan MOL-mikro organisme lokal. Pemupukan diberikan sampai 7 kali.

image

======================
http://www.produkdalamnegeri.com
Situs Tempat promosi GRATIS usaha dan produk anda.
=====================
image

Iklan

One Comment Add yours

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s