Energi Terbarukan : Cara Membuat Biogas

Mengapa harus Biogas?

Beberapa waktu ini kita dipusingkan oleh kenaikan harga bahan bakar minyak (terutama minyak tanah) dan gas elpiji untuk rumah tangga maupun industri. Di sisi lain, dengan meningkatnya kebutuhan persediaan BBM juga sempat langka di beberapa tempat di Indonesia.

Meskipun Indonesia adalah salah satu negara penghasil minyak dan gas, namun berkurangnya cadangan minyak, penghapusan subsidi yang diterapkan pemerintah menyebabkan harga minyak labil dan kualitas lingkungan menurun akibat penggunaan bahan bakar fosil yang berlebihan.

Program konversi minyak tanah ke gas belum serta merta diimbangi oleh persediaan yang cukup, sehingga masih banyak dijumpai antrian para pembeli minyak tanah maupun gas.

Kayu, menjadi alternatif bahan bakar, terutama di daerah yang berdekatan dengan hutan. Hal ini menyebabkan tekanan terhadap hutan juga meningkat dan perlu mendapatkan perhatian. Padahal, alam telah menyediakan banyak enrgi alternatif selain kayu. Oleh karena itu, pemanfaatan sumber-sumber energi alternatif yang terbarukan dan ramah lingkungan harus menjadi pilihan.

Salah satu bahan bakar alternatif yang dapat dikembangkan adalah biogas. Jenis bahan bakar biogas ini dihasilkan dari pengolahan limbah rumah tangga, kotoran hewan (ayam, sapi, babi), atau sampah organik. Dengan demikian, biogas memiliki peluang yang besar dalam pengembangannya karena bahannya dapat diperoleh dari sekitar tempat tinggal kita.

Apa itu Biogas?

Biogas merupakan gas yang mudah terbakar (flamable) yang dihasilkan dari proses fermentasi bahan-bahan organik oleh bakteri-bakteri anaerob yang berasal dari limbah rumah tangga, kotoran hewan (sapi, babi, ayam) dan sampah organik.

Menurut beberapa literatur, sejarah keberadaan biogas sendiri sebenarnya sudah ada sejak kebudayaan Mesir, China, dan Romawi Kuno. Masyarakat pada waktu itu diketahui telah memanfaatkan gas alam ini yang dibakar untuk menghasilkan panas. Namun, orang pertama yang mengaitkan gas bakar ini dengan proses pembusukan bahan sayuran adalah Alessandro Volta (1776), sedangkan Willam Henry pada tahun 1806 mengidentifikasikan gas yang dapat terbakar tersebut sebagai methan. Becham (1868), murid Louis Pasteur dan Tappeiner (1882), memperlihatkan asal mikrobiologis dari pembentukan methan.

Siapa sasarannya dan apa manfaatnya?

Sasaran dari program pengembangan biogas ini adalah:
1. Penerapan teknologi tepat guna yang ramah lingkungan berupa energi biogas dapat tersosialisasi dan diterapkan dengan baik di tingkat masyarakat
2. Adanya contoh model biogas di tingkat masyarakat

Diharapkan penerapan teknologi tepat guna berupa biogas ini memberi manfaat untuk:
1. Penyediaan energi untuk rumah tangga di desa,
2. Mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap bahan energi konvensional, yaitu minyak tanah dan gas elpiji/LPG,
3. Meningkatkan ekonomi dan taraf hidup masyarakat desa,
4. Mengurangi penggunaan sumberdaya alam (kayu) sehingga kelestarian sumber daya alam dapat terjaga, khususnya di hutan.

Bagaimana biogas bisa terbentuk?
Komponen biogas yang paling penting adalah gas methan, selain itu juga gas-gas lain yang dihasilkan dalam ruangan yang disebut digester. Biogas yang dihasilkan oleh biodigester sebagian besar terdiri dari 54% – 70% metana (CH4), 27– 45% karbondioksida (CO2), 3%-5% nitrogen (N2), 1%-0% hidrogen (H2), 0,1% karbon monoksida (CO), 0,1% oksigen (O2) dan sedikit hidrogen sulfida (H2S).

Biogas dapat dihasilkan pada hari ke 4–5 sesudah biodigester terisi penuh, dan mencapai puncaknya pada hari ke 20–25. Akan tetapi perlu juga dipertimbangan ketinggian lokasi pembuatannya karena pada suhu dingin biasanya bakteri lambat berproses sehingga biogas yang dihasilkan mungkin lebih lama.
Ada tiga kelompok bakteri yang berperan dalam proses pembentukan biogas:
1. Kelompok bakteri fermentatif, yaitu: Steptococci, Bacteriodes, dan beberapa jenis Enterobactericeae,
2. Kelompok bakteri asetogenik, yaitu Desulfovibrio,
3. Kelompok bakteri metana, yaitu Mathanobacterium, Mathanobacillus, Methanosacaria, dan Methanococcus.

Sedangkan terkait dengan temperatur, secara umum ada 3 rentang temperatur yang disenangi oleh bakteri, yaitu:
1. Psicrophilic (suhu 4o – 20o C), biasanya untuk negara-negara subtropics atau beriklim dingin,
2. Mesophilic (suhu 20o – 40o C),
3. Thermophilic (suhu 40o – 60o C), hanya untuk men-digesti material, bukan untuk menghasilkan biogas.
Dengan demikian, untuk negara tropis seperti Indonesia, digunakan unheated digester (digester tanpa pemanasan) pada kondisi kondisi temperatur tanah 20o – 30o C.

Berikut ini diagram fase-fase dalam pembentukan biogas

fase biogas

Prinsip utama proses pembentukan biogas adalah pengumpulan kotoran ternak atau kotoran manusia ke dalam tangki plastik/pralon yang kedap udara, yang disebut dengan tanki digester. Di dalamnya kotoran-kotoran tersebut akan dicerna dan difermentasi oleh bakteri-bakteri seperti disebutkan di atas.

Gas yang dihasilkan akan tertampung dalam digester. Terjadinya penumpukan produksi gas akan menimbulkan tekanan sehingga dari tekanan tersebut dapat disalurkan melalui pipa yang dipergunakan untuk keperluan bahan bakar atau pembangkit listrik.

Gas tersebut sangat baik untuk pembakaran karena menghasilkan panas yang tinggi, tidak berbau, tidak berasap, dan api yang dihasilkan berwarna biru. Selain itu, pupuk kandang yang dihasilkan dari pembuangan bahan biogas ini akan menaikkan kandungan bahan organik sehingga menjadi pupuk kandang yang sangat baik dan siap pakai.

Untuk membandingkan jumlah kotoran/tinja yang dihasilkan dari ternak, berikut ini gambaran dari perbandingan jumlah tersebut.

kandungan biogas kotoran ternak

Kesetaraan biogas dengan sumber energi lain 1 m3 biogas setara dengan: elpiji 0,46 kg, minyak tanah 0,62 liter, minyak solar 0,52 liter, bensin 0,80 liter, gas kota 1,50 m3, dan kayu bakar 3,50 kg. Sedangkan produksi biogas dari berbagai bahan organik dapat dilihat pada tabel berikut :

produksi biogas bahan organik

Bahan dan peralatan

Bak Mixer
Semen, batubata, pasir, kawat ram/filter-1cm), pralon 4 inch, sok L 4 inch

Digester
Pembuatan lubang digester (tenaga) plastik digester PE 150×08

Outlet gas
PVC drat ulir, ban dalam bekas, jeriken bekas

Peneduh+Penampung Gas
Bambu/kayu, terpal 9×6 m, paku, plastik PE

Alas Digester
Terpal 9×6 m

Outlet slurry
Pipa paralon PVC wavin ¾ 4m, plastik penampung gas, T pipa, L pipa, sox ¾, tali nylon, kawat, lem PVC, TBA besar, TBA kecil, Kran, selang

Botol penjebak
Botol bekas aqua/mizone 1,5L

Kompor
Kompor gas/kompor minyak

Jenis Digester
Pemilihan jenis digester disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan pembiayaan/dana. Dari segi konstruksi, digester dibedakan menjadi:
1. Fixed dome, digester ini memiliki volume tetap sehingga produksi gas akan meningkatkan tekanan dalam reaktor ( digester). Karena itu, dalam konstruksi ini gas yang terbentuk akan segera dialirkan ke pengumpul gas di luar reaktor.
2. Floating dome, pada tipe ini terdapat bagian pada konstruksi reaktor yang bisa bergerak untuk menyesuaikan dengan kenaikan tekanan reaktor. Pergerakan bagian reaktor ini juga menjadi tanda telah dimulainya produksi gas dalam reaktor biogas. Pada reaktor jenis ini, pengumpul gas berada dalam satu kesatuan dengan reaktor tersebut.

Komponen Digester
Komponen pada digester sangat bervariasi, tergantung pada jenis biodigester yang digunakan. Tetapi, secara umum digester terdiri dari komponen-komponen utama sebagai berikut:
1. Saluran masuk slurry (kotoran segar)
Saluran ini digunakan untuk memasukkan slurry (campuran kotoran ternak dan air) ke dalam reaktor utama. Pencampuran ini berfungsi untuk memaksimalkan potensi biogas, memudahkan pengaliran, serta menghindari terbentuknya endapan pada saluran masuk. Slurry sebaiknya telah disaring untuk menghindari bahan-bahan lain yang masuk ke dalam reaktor
2. Saluran keluar residu
Saluran ini digunakan untuk mengeluarkan kotoran yang telah difermentasi oleh bakteri. Saluran ini bekerja berdasarkan prinsip kesetimbangan tekanan hidrostatik. Residu yang keluar pertama kali merupakan slurry masukan yang pertama setelah waktu retensi.
3. Katup pengaman tekanan (control valve)
Katup pengaman ini digunakan sebagai pengatur tekanan gas dalam biodigester. Katup pengaman ini menggunakan prinsip pipa T. Bila tekanan gas dalam saluran gas lebih tinggi dari kolom air, maka gas akan keluar melalui pipa T, sehingga tekanan dalam digester akan turun.
4. Sistem pengaduk
Pengadukan dilakukan dengan berbagai cara, yaitu pengadukan mekanis, sirkulasi substrat digester, atau sirkulasi ulang produksi biogas ke atas biodigester menggunakan pompa. Pengadukan ini bertujuan untuk mengurangi pengendapan dan meningkatkan produktifitas digester karena kondisi substrat yang seragam.
5. Saluran gas
Saluran gas ini disarankan terbuat dari bahan polimer untuk menghindari korosi. Untuk pembakaran gas pada tungku, pada ujung saluran pipa bisa disambung dengan pipa baja antikarat.
6. Tangki/Wadah penyimpan gas
Konstruksi tangki atau wadah penyimpan gas dibuat khusus gar tidak bocor dan tekanan yang terdapat dalam bahan seragam.

Di sisi lain, untuk teknik dan bahan yang lebih murah dapat digunakan plastik untuk pembangkitnya/reaktor. Plastik yang digunakan adalah polyethylene (PE) tubular dengan tipe pembangkit horizontal continous feed, biasa disebut juga tipe plug-flow. Pertimbangan tersebut dilakukan karena biaya relatif rendah, instalasinya mudah dan bahan/alat yang digunakan mudah ditemukan di lokasi.

Tahap pembuatan biogas

Pertama, siapkan bahan baku organik yang dapat dicerna oleh bakteri dan mikroorganisme yang ada dalam pembangkit biogas dengan terlebih dicampur antara kotoran sapi/ternak dengan air.
Tahap selanjutnya adalah input, yaitu melakukan pengolahan terhadap bahan baku agar dapat memenuhi persyaratan pembuatan biogas, yaitu:
a. Penyaringan bahan baku
Penyaringan ini dilakukan agar bahan baku tidak mengandung serat yang terlalu kasar. Serat kasar tersebut berupa sampah atau kotoran lain dari kandang selain kotoran ternak, misalnya serpihan kayu, akar, daun keras, sisa batang rumput atau kotoran lainnya yang kebanyakan berupa sisa-sisa pakan ternak yang terlalu kasar.
b. Pencampuran dengan air dan pengadukan
Air berguna bagi mikroorganisme di dalam pembangkit sebagai media transpor saat pencampuran kotoran. Campuran tidak boleh terlalu encer atau terlalu kental karena dapat mengganggu kinerja pembangkit/reaktor dan menyulitkan saat penanganan hasil keluaran pembangkit biogas. Sebagai panduan dasar, campuran yang baik berkisar antara 7% – 9% bahan padat.
c. Memasukkan bahan organik
Terlebih dahulu, buatlah keran sederhana agar dalam memasukkan bahan organik ke dalam pembangkit dapat dilakukan dengan mudah.

Bak Pencampur/Mixer
Bak ini dibuat untuk mencampur kotoran ternak dan air untuk dialirkan menuju pembangkit. Ukuran bak pencampur bisa dibuat dengan ukuran 50x50x50cm ditambah dengan kasa/screen terbuat dari kawat ayam dengan mesh +/- 1cm. Desain bak permanen dengan bahan semen dan batu bata.

Saluran Pembangkit/Reaktor (Digester)
Pembangkit yang terbuat dari plastik polyethylene (PE) ditempatkan setengah terkubur di dalam tanah. Sehingga perlu dibuatkan semacam parit sebagai wadah agar pembangkit yang berbentuk tubular dapat disimpan dengan baik. Parit ini berukuran panjang 6m, lebar atas 95cm, lebar bawah 75cm, tinggi di ujung input adalah 85cm, dan tinggi di ujung output 95cm.
Plastik PE yang digunakan lebar bentang 150cm, apabila membentuk tubular, diameternya sekitar 95cm. Kapasitas pembangkit ± 4000 liter. Saluran tersebut memiliki inklinasi sekitar 2 – 3 derajat turun mengarah ke lubang output. Inklinasi ini dibuat untuk memaksimalkan volume pembangkit yang dapat diisi oleh bahan baku.

Pembangkit Reaktor Biogas/Digester
Desain pembangkit biogas dari kantung plastik polyethylene ini adalah sebagai berikut:

design reaktor biogasDigunakan koneksi selang 5/8” dari gas outlet menuju botol jebakan uap air/klep pengaman. Selang di klem ke socket selang plastik kemudian disambungkan ke PVC SDD dan dengan menggunakan lem PVC disambung ke pipa PVC ¾”. Sebagai cincin/ring digunakan plastik yang dipotong dari jerigen bekas oli yang menjepit ring kedua yaitu karet ban dalam mobil. Di dalam kantung plastik, juga terdapat 2 buah ring dan SDL. Atau dengan memotong ujung bawah SDL, sehingga dasar permukaan SDL lebih tinggi terhadap cairan kotoran. Hal ini untuk menghindari terjadinya mampet pada saluran gas outlet. Kami menyarankan untuk menggunakan karet ban dalam mobil untuk membuat cincin, karena lebih tebal, selain itu karena kegiatan ini banyak membutuhkan karet ban (motor) yang tidak mudah robek.

pemasangan digester biogas

Penggunaan Plastik Polyethylene (PE)
Plastik PE ukuran lebar 150 cm (150×0.15) dapat di beli di toko-toko plastik. Idealnya, akan lebih bagus bila plastik yang digunakan plastik lebih tebal. Menurut FAO akan lebih baik apabila menggunakan plastik yang memiliki anti ultra-violet (UV) seperti yang digunakan di rumah rumah kaca (biasanya berwarna kuning agak kehijau hijauan). Plastik PE adalah bahan yang cukup kuat, namun apabila terlipat dapat meninggalkan goresan, dan ketika terkena panas matahari dan air hujan bisa retak dan sobek. Sebaiknyaya plastik PE dirangkap dua, untuk menjamin ketebalan dan kekuatan. Selanjutnya, setelah ke dua lembar plastik disamakan ujung ujungnya, dan lembar kedua dipotong, kini saatnya memasang gas outlet. Tentukan salah satu ujung yang akan menjadi ujung atas dan ukurlah sepanjang 1.5 meter dari ujung tersebut dan tandai dengan spidol. Tanda tersebut harus tepat berada di bagian tengah plastik, sehingga diharapkan gas outlet tepat berada di tengah atas permukaan pembangkit. Lubang yang akan dibuat sebaiknya lebih besar sedikit dari diameter luar dari ulir SDL (socket drat luar) gas outlet.

Kemudian, pasanglah saluran kotoran, baik saluran masuk maupun keluar. Ini adalah tahap yang perlu dikerjakan dengan hati-hati dan rapi agar tidak menimbulkan kebocoran. Pipa yang digunakan berbeda untuk saluran masuk dan keluar, pertimbangannya adalah ketersediaan bahan yang ada di gudang. Panjang pipa kurang lebih 75 – 100 cm sedangkan ukuran pipa masuk dan keluar adalah sama, yaitu diameter antara 10 – 15cm. Dapat pula digunakan PVC dengan ukuran 4” atau 6”, namun harganya mahal. Atau, bisa juga menggunakan pipa keramik jika memungkinkan, atau memakai ember plastik yang dipotong dasarnya dan disambung, dan lain sebagainya. Masukkan setengah dari panjang pipa ke dalam 2 lembar plastik PE.

Pastikan ikatan tali karet benar-benar kuat. Perlu diingat, banyak tali karet bekas yang karetnya rapuh dan mudah putus. Yang perlu diperhatikan juga adalah pengikatan tali karet harus saling menutupi atau tumpang tindih (overlap), dan ujung plastik jangan sampai terlihat. Tambahkan beberapa putaran lagi untuk memastikan sambungan benar-benar kedap atau tidak bocor. Menggelembungkan Pembangkit Setelah kedua pipa terpasang dengan baik, langkah selanjutnya adalah memindahkan pembangkit ke dalam parit/selokan yang telah dibuat sebelumnya. Untuk memindahkan plastik pembangkit perlu menggelembungkan dahulu plastik pembangkit sehingga pembangkit dapat ditempatkan dengan baik dan mengisi ruangan parit dengan baik. Selain itu fungsi penggelembungan adalah untuk memastikan bahwa semua sambungan telah terpasang dengan baik. Karena prinsip dasar pembangkit biogas adalah anaerob atau tidak bersentuhan dengan udara bebas (terutama oksigen), maka teknik penggelembungan awal adalah dengan mengisi plastik pembangkit dengan gas buang kendaraan bermotor. Sebelumnya pipa outlet kita tutup dahulu dengan kantong plastik kresek, lalu ikat dengan tali karet, termasuk gas outlet.

instalasi biogas

Memasang Pembangkit atau Reaktor
Setelah pembangkit atau reaktor terpasang pada tempatnya, isilah pembangkit dengan sedikit air untuk menghindari terlipatnya plastik dan membuatnya terpasang lebih baik. Kemudian, pasanglah pipa inlet pada lubang outlet dari bak pencampur/mixer, lalu pasangkan sumbat. Sedangkan gas outlet dan pipa outlet biarkan tetap tertutup. Setelah pemasangan ini, pengisian sudah dapat dilakukan. Biasanya, 20 hari kemudian akan terlihat gas sudah mulai dihasilkan. Tandanya, plastik pengembang mulai menggelembung dan keras.

biogas sederhana
Tanki Penampung
Tanki penampung umumnya berkapasitas 1.700-2.500 liter, terbuat dari plastik PE sebanyak 1 lapis. Dimensi tanki bisa dibuat dengan diameter 95 cm dan panjang 250 cm. Pengerjaannya mirip dengan pembuatan pembangkit. Bedaanya, hanya satu ujung saja yang diberi pipa. Untuk instalasi utama gunakan selalu pipa PVC½ inci -¾ inci. Akan lebih baik apabila ujung bawah tanki tidak diikat langsung, tapi diberi pipa PVC yang ditutup oleh dop PVC, baru kemudian lembaran plastik diikatkan pada pipa tersebut seperti langkah sebelumnya.

tanki biogas

Saluran Biogas
Pipa utamanya menggunakan pipa PVC ukuran ¾ inci. Sambungan dapat dibuat permanen dengan lem PVC. Atau, bisa juga semi permanen, yaitu dengan mengikat sambungan pipa dengan tali karet. Hanya sambungan yang penting saja yang diberi lem. Sambungan penting ini diantaranya adalah sambungan katup bola/keran (ball valve).
Pada gambar terlihat botol bekas air mineral 1.5 liter yang berfungsi sebagai water vapor (penjebak/pengaman uap air) dan katup keamanan. Skema water vapor adalah sebagai berikut:
Botol pengaman/penjebak ini sebaiknya diletakkan pada bagian terbawah dari saluran biogas, tepat setelah pembangkit. Hal ini dimaksudkan agar uap air hasil kondensasi mudah turun dan masuk ke dalam botol. Air yang berlebihan dalam sistem menyebabkan saluran biogas mampet, selain itu adanya kandungan air dalam biogas dapat menurunkan tingkat panas api dan membuat api berwarna kemerah-merahan. Lubang air pada botol penjebak selain berfungsi sebagai lubang pengisian juga sebagai pengatur tinggi muka air.

saluran biogas

Kompor Biogas
Penyiapan kompor dilakukan dengan menyambungkan pipa biogas ke selang yang biasa digunakan pada kompor gas LPG/kompor minyak bekas, kemudian bagian ujungnya disambungkan dengan selang tembaga berdiameter bagian dalam (Internal Diameter; ID) sekitar 0.5 cm. Katup gas dibuka dan ujung pipa didekatkan pada sumber api.

kompor biogas

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s