Teknik Budidaya Cabe Jamu 

Saat ini,tanaman obat cabe jamu telah menarik minat sejumlah petani untuk memBudidayakannya. Sedikitnya, saat ini sudah ada beberapa daerah di Indonesia yang mengembangkannya. 


Dalam hal Budidaya, cabe jamu tumbuh baik disemua iklim dan dataran, semakin tua umurnya semakin tinggi produktifitasnya. Berbeda dengan cabe rawit hanya bertahan 1 tahun sesudah itu akan layu dan mati. Pada umur 3 bulan atau lebih sudah bisa dilakukan panen perdana.

Cabe jamu mensyaratkan kondisi lahan dengan pH tanah 5,5-7,5, tekstur tanah gembur, ketinggian 1-600 dpl, curah hujan 1200-2500 mm per tahun, dan kelembaban udara 40-80%. Berdasarkan pengalaman yang sudah memBudidayakan cabe jamu ini, media tanam terbaik dengan menggunakan pupuk Trichokompos yaitu pupuk organik dari bahan organik yang dikompos dengan Trichoderma. Cara membuat Trichokompos : KLIK DISINI

Menanam dan pembiakan cabe jamu tidak serumit cabe keriting. Hanya perlu ketelatenan perawatan seperti menghilangkan rumput pengganggu (gulma). Benih awal ditanam di polybag pada waktu umur 2 bulan sudah bisa dipindah kelahan terbuka. Agar tumbuh maksimum ketepatan takaran pemberian pupuk yang diperlukan.

Bagian tanaman yang dijadikan stek diambil dari sulur vertikal (sulur panjat), karena bagian ini mudah membentuk cabang. Ada 2 macam bahan tanaman yang dapat digunakan untuk setek yaitu sulur tanah dan sulur panjat.

Untuk sumber benihnya sebaiknya diambil dari pohon induk yang telah berumur minimal 2 tahun dan memiliki sifat-sifat baik, yaitu berbuah banyak, responsif terhadap pemupukan, relatif tahan terhadap hama dan penyakit serta relatif tahan terhadap cekaman lingkungan tertentu, bentuk fisik tanaman kokoh, subur dan sehat.

Penanaman benih cabe jamu ini sebaiknya dilakukan pada awal musim penghujan. Jarak tanam yang disiapkan sebaiknya 1-1,5 m dilakukan di sepanjang galengan, dan 2 x 2 m atau 3 x 3 m dilahan bidang olah. Bisa juga di tanam di media pot

Untuk pemupukannya, berikan pupuk trichokompos 5 kg per pohon sebanyak 2 kali, yakni saat awal musim hujan dan akhir musim hujan. Untuk pupuk anorganik, seperti TSP, UREA, NPK, SP-36, diberikan setelah tanaman berumur 3 bulan sesudah itu serentak bersamaan dengan pupuk trichokompos. Masing-masing jenis bisa diberikan 50 gram per pohon hingga umur 1 tahun dan meningkat atau ditambah sebanyak 25 gram setiap tahunnya.

Untuk pengendalian terhadap penyakit yang sering menyerang cabe jamu berupa jamur patogen penyebab penyakit akar dan dahan cabe jamu dikendalikan secara dini dengan agen hayati berupa Trichoderma.sp. lihat keterangan iniKLIK DISINI



Tanaman cabe jamu mulai berbuah setelah umur 1-1,5 tahun. Setelah buah berwarna semburat merah sekitar 25% – 50% sudah dapat dipanen. Panen dilakukan dengan cara memetik satu persatu. Untuk itu diperlukan tangga agar buah yang siap dipanen terjangkau tangan dan tanaman tidak rusak.

Produksi rata-rata untuk tanaman cabe jamu muda sekitar 2-3 kg buah basah atau setara dengan 0,5 kg buah kering. Untuk tanaman dewasa produksi sekitar 4-5 kg buah basah atau setara dengan 1,5 kg buah kering.
Hingga saat ini, peningkatan produktivitas cabe jamu sangat diperlukan, selain untuk memenuhi kebutuhan industri obat tradisional dan kebutuhan lainnya di dalam negeri juga untuk pasar luar negeri (ekspor). Adapun kebutuhan cabe jamu dunia saat ini sekitar 6 juta ton dan Indonesia baru bisa memenuhi sepertiganya.

Negara-negara pengimpor cabe jamu antara lain Singapura, Malaysia, Tiongkok, Timur Tengah, Eropa dan Amerika. Oleh karena itu, peluang pengembangan cabe jamu, baik melalui intensifikasi (meningkatkan produktivitas tanaman yang sudah ada) maupun penanaman baru, masih sangat terbuka lebar.

Semoga sukses budidaya cabe jamu.

Tunggu posting kami berikutnya, tentang info bibit cabe jamu yang berkualitas

Iklan

One Comment Add yours

  1. Dany Mochtar berkata:

    Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Teknologi Pertanian.
    Dengan membaca artikel anda, pemahaman saya tentang hal tersebut menjadi bertambah.
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis yang bisa anda kunjungi di Pertanian

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s